SEJARAH POLRI
 
HALL OF FAME  
LANTAI 2  
LANTAI 3  
Alur Menu: Lantai 2 --> Penegakan Hukum --> Kasus Sodomi Robot Gedek
 
 
Kasus Sodomi Robot Gedek
 

Pria bertubuh kecil, bertinggi badan tidak lebih dari 150 cm, dan apabila berjalan kerap kali menggoyang-goyangkan kepalanya ialah Robot Gedek (33), pelaku sodomi dan pembunuhan sejumlah bocah laki-laki di Jakarta. Pria yang kesehariannya adalah pemulung dan gelandangan ini ditangkap polisi di Stasiun KA Tegal pada Sabtu, 27 Juli 1996. Pelaku sodomi dan pembunuhan ini kemudian diperiksa dan ditahan di tahanan Polres Jakarta Pusat. Menurut penuturan si pelaku jumlah korban yang telah disodomi lalu dibunuh mencapai delapan anak jalanan yang berusia antara 11-15 tahun dan dilakukannya selama dua tahun di Jakarta dan dua lagi di Jawa Tengah (Kroya dan Pekalongan).

Pria kelahiran Ketandan, Batang, Jawa Tengah dan sejak umur empat tahun telah menjadi anak jalanan di Jakarta ini mengaku puas dengan apa yang telah dilakukannya terhadap para korban. Pria berinisial Sis ini mengaku mendekati dan membujuk korban hanya dengan pemberian uang seribu-duaribu atau dengan mengajak mereka bermain dingdong atau ditraktir makan. Setelah terbujuk Sis mengajak korban ke tempat sepi lalu melakukan sodomi dan menghabisi nyawa korban dengan menjerat lehernya dengan tali rafia lalu menyayat perut korban yang sudah tak bernyawa itu dengan silet dan kemudian menghisap darah sang korban.


Setiap setelah melakukan perbuatan tersebut, Sis alias Robort Gedek mengaku puas dan merasa tak bersalah dan tidak takut masuk penjara apalagi dosa.


 
Robot Gedeg, dikawal petugas LP di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Permisan, Nusakambangan, Jawa Tengah.

Semua itu dilakukan demi kepuasaan seksnya dan ia mengaku pusing kepala apabila dalam sebulan tidak melakukan perbuatan tersebut. Dalam menangani kasus ini Polres Metro Jakarta Pusat membutuhkan psikiater di Polda Metro Jaya untuk memeriksa kondisi kejiwaan si pelaku sebelum melakukan rekonstruksi peristiwa.

Pemeriksaan ini dilakukan karena diduga Robot Gedek mengalami kelainan jiwa atau perilaku seksual menyimpang. Rekonstruksi dilakukan pada tengah malam pukul 23.45, Rabu 14 Agustus 1996 dan Robot Gedek didampingi penasehat hukumnya, Najdab Khan. Rekonstruksi itu berjalan baik dan lancar selama dua setengah jam, dibawah pimpinan Kasatserse Polres Jakarta Pusat Kapten (Pol) Edward Syah Pernong dan turut pula Kapolres Metro Jakarta Pusat Letkol Abubakar Nataprawira.





Penculikan Raisah Ali

Sodomi Robot Gedek
Konflik Poso-Sampit
Pembobolan Situs
Bom Natal tahun 2000
Bom BEJ
Human Trafficking
Prosedur Penahanan
Bom Bali 1 & 2
Bom Hotel Marriot
Ryan Pembunuh Berantai
Uang Palsu
Ekstasi di Tangerang
Ekstasi di Cimanggis
Kasus Wonosobo
Illegal Logging
di Kalimantan
Illegal Logging di Riau